Saturday, May 11, 2019

Puasa Saat ASI Eksklusif Bayi Kembar 4 Bulan

Membayangkan puasa saat menyusui asi eksklusif si kembar, pasti berat rasanya. Sejujurnya itu yang ada di benak saya selama ini. Jadi sejak awal sebenarnya saya sudah berencana tidak puasa dulu selama kembar masih ASI eksklusif. Tapi ternyata beberapa hari menjelang bulan ramadhan, si kakak pertama (5 tahun) dan si kakak ke dua (4 tahun) semangat minta puasa maghrib. Di situ saya kan jadi merasa agak gimana gitu ya, kalau nggak puasa.

Para Pejuang Puasa 😍
Nah nggak lama setelah itu, kok ya kebetulan saya dapat share video youtube tentang puasa ketika menyusui. Saya pun mulai mempelajarinya.

Di situ juga dijelaskan, selama puasa sebenarnya asi tetap diproduksi kok. Dengan catatan asal ibu tidak mengalami dehidrasi selama puasa. Tidak ada yang berubah dari kandungan makronutrien dalam asi, hanya mungkin kandungan mikronutrien saja yang akan sedikit berubah. Semoga saya nggak salah tangkap ya sama penjelasannya. Hehe 😅

Lalu di situ juga dijelaskan beberapa tanda-tanda jika si ibu dehidrasi, beberapa di antaranya warna urine berubah jadi kuning pekat. Kemudian si ibu mengalami pusing, lemas dsb.

Sedangkan hal lain yang perlu diperhatikan dari si bayi, apa bayi rewel selama ibu puasa. Lalu frekuensi pipis si bayi, dan suhu tubuh si bayi juga perlu diperhatikan selama ibu puasa.

Di mana jika frekuensi pipis bayi berkurang atau mungkin hampir nggak pipis sama sekali, dan mungkin tiba-tiba suhu tubuh si bayi naik tidak seperti biasanya bisa jadi pertanda si bayi ikut dehidrasi.

Logikanya sih mungkin kalau ibunya dehidrasi, volume asi berkurang drastis otomatis bayi nggak dapat asi mencukupi ikut dehidrasi, jadi pipisnya ikut berkurang, suhu tubuhnya jadi naik, plus jadi rewel.

Oke jadi pikir saya di sini yang perlu dipertahankan adalah kadar air dalam tubuh saya biar kalau puasa jangan sampai dehidrasi.

Saya pun sempat diskusi dengan suami bagaimana sebaiknya apa saya puasa atau nggak mengingat kembar usianya masih 4 bulan. Haha modus nih ngarepnya disuruh nggak puasa aja kali ya 🙄🤭

Tapi ternyata suami menyarankan nggak ada salahnya dicoba saja tetap ikut puasa, dan seandainya nggak kuat ya udah batalin saja nantinya.

Nah cuma kalau sudah puasa terus batal di tengah jalan kan rasanya sayang banget ya. Apalagi kalau ingat si kakak-kakaknya puasa lalu saya batal, gimana saya bisa kasih support mereka buat belajar menahan lapar dong ya pikir saya. Belum lagi nanti saya mumet diberondong pertanyaan-pertanyaan ajaib mereka kalau saya sampai batalin puasa di tengah jalan. Errrrrr rasanya kalau udah gitu, lebih enak puasa ketimbang harus rungsing mikir jawaban dari pertanyaan-pertanyaan ajaib mereka. Haha ...

Oke jadi PR saya adalah nyari cara biar selama puasa saya nggak boleh dehidrasi, biar nggak sampai kekurangan makronutrien dan mikronutrien dalam ASI tadi.

Caranya piye...

Jadi selama beberapa hari puasa ini target saya harus bisa menghabiskan air putih setidaknya minimal 3 L mulai jam buka puasa sampai menjelang sahur.

Selain air putih, saya juga minum minuman elektrolit sebangsa pocari sweat. Oh iya karena saya masih dalam rangka diet jadi saya pilih pocari yang biru muda ya. Hihi ... maap ini bukan ngiklan. Saya sendiri aslinya belum mempelajari benar sih apa bedanya kandungan pocari sweat biru tua sama biru muda. Saya taunya cuman dulu jaman masih jalanin keto, pernah keliyengan ada tanda-tanda dehidrasi disarankannya minum pocari sweat yang biru muda itu.

Nggak cuma itu, saya juga minum susu kedelai setidaknya 2 botol di sela-sela buka puasa sampai menjelang sahur itu.

Sudah???

Belum ... saya juga minum suplemen yang saya dapat selama hamil tapi belum sempat saya habiskan dulu.

Vitamin yang dikasih dokter jaman hamil, nggak habis-habis akhirnya rutin dikonsumsi kembali 😅

Masih belum puas saya juga tetap konsumsi kapsul vco. Ini saya konsumsi vco yang sudah dalam bentuk kapsul karena kalau yang cair saya masih nggak sanggup nelen tekstur minyaknya. Hehe ...

Nemu VCO bentuk kapsul 😍

Wihhhh nggak kembung tuh??? Nggak beserrrrr???

Kembung sih ... bisa dibilang kadang berasa kayak sapi gelonggong aja. Hihi ... tapi ya gimana dong ... ini demi biar selama puasa jangan sampai dehidrasi kan ...

Sejauh ini saya perhatikan durasi buang air kecil saya masih normal. Ini sebenarnya mungkin karena meski minum berliter-liter tadi tetap saya sempatkan nyusuin kembar bergantian di jam-jam saya minum berliter-liter air tadi.

Untuk kembar sejauh ini nyusunya tetap saya usahakan 2 jam sekali maksimal 3 jam sekali. Tujuannya biar asi tetap nge-restok lagi tiap 2-3 jam tadi sih. Soalnya saya taunya asi itu kan suplay by demand. Jadi semakin disusu semakin dia memproduksi lagi.

Alhamdulillah, sejauh ini kembar durasi nyusunya masih normal seperti biasa. Paling kalau sudah jam 5 sore menjelang jam buka puasa baru mereka mulai agak rungsing. Ya iya sih emaknya juga udah mulai rungsing kerasa haus dan lapar. Tapi normal sih ya haus dan laparnya.

Oh iya untuk penampakan warna urin dan durasi buang air kecil saya juga sejauh ini saya perhatikan kalau masih pagi sampai sore masih aman lah ya. Warnanya belum yang kuning gitu. Kecuali sudah jam 5 sore dan menjelang jam berbuka baru deh kelihatan warna urin jadi kuning banget, dan biasanya volumenya memang kerasa agak berkurang. Tapi mau batalin kan sayang, toh dikit lagi udah waktunya buka. Hehe ...

Oke sambil nunggu jam berbuka, sini bro aku ajarin cara nahan lapar. Caranya simpel mari kita ngemut jempol saja 😅

Lalu untuk produksi ASI selama puasa gimana? Yang saya rasakan sih sejauh ini Alhamdulillah tetap kerasa restok kembali.

Oh iya kalau ada yang nanya, menu buka puasa saya gimana? So far saya pribadi malah nggak pernah kepikiran mau "makan" apa, soalnya ya tadi PR saya lebih ke banyakin minum. Jadi biasanya abis minum berliter-liter tadi saya sudah kenyang duluan 😂

Kayak pas sahur hari ke 5 saya cuma sahur dengan 2 biji telur rebus, dan 1 potong lidah sapi dengan ukuran kira-kira 5 cm x 5 cm dengan ketebalan 0,5 cm sudah berasa kenyang banget. Terniat banget sih pakai di ukur centimeternya 😅

Nggak makan nasi???

Engggakkkkk ... kan sekalian diet gitu kalau boleh. Ini aja meski kayak gitu ... BB ??masih muter-muter aja di angka 97/98 kg - 100 kg

Pas puasa gitu bisa di angka 98 kg bahkan 97 kg. Tapi nanti pas buka puasa udah balik aja ke angka 100 kg. Haha gitu aja terus ya 😂

Nggak apa-apalah ini sudah mendingan, mengingat H-2 menjelang lahiran BB sudah mencapai 115 kg 🙄

Oh iya kalau ada yang nanya, masih diet???
Sejauh ini masih usaha diet, tapi masih belum siap jalanin keto kembali. Alasannya karena keto'ane (kelihatannya) makanan enak semua. Haha ... Cuma memang tetap usaha membatasi asupan karbohidrat yang masuk, salah satunya putus hubungan sama nasi.

Ini juga mungkin alasan beberapa hari ini masih kuat puasanya. Soalnya kadang mau modus batalin puasa pun mikirnya sederhana, kalau batal puasa mau makan apa. Wkwkwkwk ... 😂😅

Kalau tau ada ibu menyusui diet biasanya banyak yang komplain, masih menyusui kok diet, kasihan bayinyaaaaa ... ya kan ini dietnya bukan diet nggak makan. Tetap makan kok, hanya membatasi jenis makanan saja yang kira-kira bisa bikin badan mengembang. Ya kali biar nggak dikira badan ini mengembang kebanyakan dikasih baking soda 😂😅

Ini diet pun sebenarnya bukan buat gaya-gayaan sih ya, tapi lebih ke karena setelah lahiran dengan bobot yang sempat di atas 100 kg rasanya lutut itu sesuatu. Mungkin kalau bisa ngomong, nih lutut bakal protes kali ya 😅

Apalagi kalau dengan BB di atas 100 kg masih harus gendong si kembar dengan BB masing-masing sekitar 8,5 kg sama 8,7 kg. Bisa dibayangin kan gimana beban hidup si lutut tadi 😅


Sedang untuk puasanya pun ya tetep usaha sebisa mungkin bisa full sebulan puasa, biar nggak makin numpuk utang puasa. Maklum tahun kemaren sudah punya tagihan utang puasa 😅

So far kalau ditanya, yakin kuat puasa sampai 30 hari? Ya kalau yakinnya tetap harus ada keyakinan, soalnya kalau kata suami semua itu tergantung niatnya. Cuman ya kan kalau ternyata ke depannya ada kondisi misal tiba-tiba kesiangan bangun sahur, atau cuaca panas cetar membahana ya nggak tahu juga. Hehe ... Yang penting kan usaha dulu ... 😆😂😙

No comments:

Post a Comment