Thursday, July 30, 2020

Haters, dan Konten Julid untuk Bermain Medsos Menguntungkan???

Vf-“Wah mbak ... berarti kamu sudah berhasil kalau kamu punya haters.” Begitu ungkap salah satu teman blogger saya. Berhasil gundulmu batin saya ... Saya kan orangnya cinta damai. Haha ... Entah apa alasannya, tapi dia justru merasa belum berhasil karena belum punya haters. Walah ... wong satu haters saja sudah ngerasa kebanyakan, la kok situ malah nyari haters. Hihi ... Ehm kenapa ya ... mungkin bisa jadi karena haters adalah orang yang dengan sukarela mau memperhatikan kita, kan demi membenci kita mereka harus dengan sukarela meluangkan waktunya untuk mencari celah kita. Hehe ...

Jangan-jangan ini juga alasan banyak anak jaman now yang mencoba membuat konten dengan memancing tumbuhnya haters di akun mereka.

Nggak usah jauh-jauh lah, wong kemaren aja ngobrol sama adek, guyonan sih ya sebenarnya, kata dia begini, “Mbak mbak ... sampeyan pengen tahu nggak gimana cara bikin follower ig cepat nambah???”

“Emang gimana???” Tanya saya ...

Udah serius nunggu jawabannya, la kok dia jawab, “Gampang mbak bikin aja konten yang julid ... pasti nanti followermu nambah banyak ...”

“Ihhhhhhhh maleseeeeee ... kamu aja kalik ...” gitu jawab saya ...

Ya bukannya gimana-gimana ya ... mungkin ada benarnya konten julid itu bisa memicu kekepoan para netizen yang budiman ... tapi lantas setelah kepo mau bagaimana? Mau follow? Setelah follow bagaimana? Kalau udah kejawab kekepoannya apa iya masih mau setia follow kita ... kalau aku sih ogah ...

Itu sih ya yang pertama ...

Yang ke dua ... kalau kita bikin kontroversi di medsos kita yang rugi itu kita ... nanti kalau kena netizen budiman dengan jiwa detective iya viral sih viral tapi viralnya kalau nggak baik kan malah bisa jadi sanksi sosial.

Ya kalau sanksi sosial cuman kita saja, masalahnya kadang yang nggak ikut-ikut jadi kena imbasnya. Belum suaminya, anaknya, emaknya, bapaknya, tetangganya, tetangga tetangganya ... Itu contoh kalau orangnya sudah nikah ya ...

Kalau belum nikah???

Pacarnya kena, nanti ujung-ujungnya malah gagal ngelamar pacarnya lagi gara-gara ketahuan emak bapaknya si pacar ... karena kejulidanmu bisa dianggap membahayakan performa kinerja bisnis keluarga mereka ...

Hayolooooo ...

Jadi gimana??? Ya sudah saran saya gunakan media sosial dengan bijak. Wong kadang sudah usaha paling bijak saja masih ada aja yang ngepoin ... apalagi kalau nggak bijak kan...

Apalagi saat ini media sosial bisa digunakan untuk support branding usaha kita ... 

Kalau ada yang nanya, “Emang usaha mbak apa???”

Sementara saya cuman bisa jawab, “Usaha saya saat ini yaitu usaha jual tulisan 🤭😋”

Nggak percaya??? Coba cek saja di ig saya @vetyfakhrudin dan jangan lupa follow ya ... eaaaaaakkkkk ngiklan ig tipis-tipis deh 😂

Emang tulisan bisa dijual???

Bisa aja yang penting syaratnya ada yang mau beli tulisan tersebut 😋😆😂

No comments:

Post a Comment