Sunday, July 19, 2020

Pengalaman Kaki Anak Terkena Paku Pin

Vf-Seperti janji saya sebelumnya di ig, saya mau bercerita tentang pengalaman saat kaki si kakak tanpa sengaja tertancap paku pin yang biasa digunakan untuk menancapkan face target panahan ke bantalannya. Hah bagaimana bisa??? Entahlah saya pun sedang mencari-cari di mana salahnya, yang jelas nggak usah pakai disalahkan saat itu juga saya langsung merasa bersalah.




Awalnya saat itu sebenarnya saya sedang memasak di dapur, perasaan saya sebelum memasak saya tidak melihat ada paku pin berserakan di lantai. Jadi bayangan saya rumah saat itu aman. Tapi saya lupa dengan kebiasaan anak saya yang kembar suka iseng nyopotin paku pin dari bantalannya. Padahal biasanya juga setelah dicopotin ketahuan langsung saya amankan. Cuma ya mungkin lagi apes saja ... tiba-tiba saat saya mau selesai masak dengar si kakak manggil saya. Nggak heboh sih, cuman bilang, “Ma mama sinio ta ini lho yang buat panahan nancep di kakiku ...”

“Hahhhhh apa sih???” Pikir saya ...

Tapi sekalinya pas saya lihat ada paku pin (bener-bener) nancep ke “dalam” telapak kakinya saya langsung yang lebay heboh manggilin ayahnya ...

Ini Paku Pin nya 😩😫😣😖😰

Dasar ayahnya bocah-bocah dipanggil gitu malah ngira saya lagi heboh nggak jelas. Tapi pas tau ada “paku pin” di kaki anaknya??? Nah lho ... langsung ikut kaget juga ...

Di sela-sela kehebohan dan kekagetan tadi saya sudah yang langsung usul sambil tereak-tereak, “UGD UGD UGD ...”

Eh lah tapi suami keberatan alasannya takut ketemu Mbak Corona di Rumah Sakit ...

Duh Ya Allah saya pun jadi ikut bingung nggak jelas ... Panik antara kuatir kenapa-kenapa sama kakinya anak saya tapi kalau ke rumah sakit kuatir corona juga ... Terus piye ...

Saya langsung ambil hp reflek wa ke salah satu grup sahabat semasa kuliah apoteker, nanya ini obat di kasih apa ... lah ternyata semua nggak ada yang jawab, kayaknya pada sibuk. Ya udahlah nggak pakai nunggu lama saya langsung buru-buru lari ke apotek sambil mencoba mengingat-ingat pelajaran jaman kuliah dulu kira-kira obat apa yang saya butuhkan.

Oh iya sebelum saya melesat ke apotek, suami yang lebih waras dan tenang mikirnya minta saya ambilkan handsanitizer yang bentuk cair dulu. Alasannya buat bersihin luka sambil mau cabut si paku pin tadi. Lah saya panik bukannya bentuk cair malah saya ambilkan yang gel.

Pas tau saya panik, anak saya yang awalnya santai malah pucat dan ngeluh mau muntah. Lah saya makin panik nggak karuan. “UGD aja deh UGD ...” tereak saya. Tapi ayahnya tetap masih berat. Sambil heboh gitu nggak tau gimana caranya diam-diam ayahnya berhasil nyabut paku pin nya. So far setelah dicabut darahnya nggak yang banyak sampai “kocor-kocor” gitu. Padahal tadinya yang saya takutkan itu bakal keluar banyak darah dan bikin kehabisan darah. Ternyata nggak, darahnya cuma dikit.

Lalu tanpa banyak kata akhirnya saya deal sama suami untuk antisipasi kasih obat anti nyeri dan mungkin beli salep antibiotik di apotek dulu, dengan catatan kalau ada tanda-tanda nggak beres mau nggak mau harus mau ke UGD. Deal kami setuju.

Saat itu saya beli proris dan dikasih salep sama mbak apoteknya (lupa namanya) tapi katanya ada anti nyeri dan anti biotiknya. Lalu mbak apotek juga menyarankan kalau nanti ada tanda-tanda nggak beres harus segera bawa ke dokter! Siap bosque!

Singkat cerita hari itu Alhamdulillah anak kami baik-baik saja, hanya memang beberapa kali mengeluh kakinya agak sakit setelah dibuat jalan. Itupun sudah saya omel untuk jangan sering-sering jalan karena dikuatirkan nanti luka yang harusnya nutup malah buka lagi.

Seminggu berselang, kebetulan kok ya pas ada jadwal adik-adiknya imunisasi kakaknya ternyata pas jadwal imunisasi juga. Jadi sekalian saya ceritakan kejadian tersebut ke dokternya, dan yak seperti yang saya duga harusnya memang sejak awal langsung dibawa ke UGD! Seperti yang sebenarnya juga saya kuatirkan dokternya juga bilang justru kalau pendarahan nggak banyak, luka dalam itu kuatir kena tetanus!

Nah kan ...

Terus gimana?

Kata dokternya sih ya sudah, wong sudah seminggu lebih juga kan. Nggak ada tanda-tanda mengkhawatirkan juga kan? Lagian kok ya kebetulan Qodarullah jadwal imunisasinya pas dapat vaksin yang ada kandungan anti tetanusnya. Padahal tadi belum cerita lho pas anaknya mau disuntik. Ceritanya setelah suntik sih. Hehe ...

Jadi singkat cerita dari pengalaman tersebut ada banyak pelajaran yang saya dapat, yang jelas iya SAYA MERASA SALAH, karena
1. Kurang waspada karena merasa paku pin ini kalau sudah nancep kuat nancepnya, saya sendiri nyabutnya perlu usaha. Jadi bayangan saya paku-paku tersebut akan tetap ada di tempatnya.
2. Kalau kena paku meski nggak berdarah banyak sebaiknya langsung dibawa ke UGD agar bisa dipastikan semuanya aman oleh para tenaga medis. Seperti kata dokter tadi, mungkin perlu SUNTIK TETANUS! Kalau dibanding sama urusan takut ketemu corona mungkin dari segi urgentnya harusnya lebih urgent membawa luka bekas tusukan paku pin ke UGD ya. Ah ya sudahlah entahlah kalau dipikir-pikir lagi kok ya begonya saya waktu itu ... mungkin karena perasaan ini sudah bingung campur aduk jadi satu kali ya ...

Pelajaran sangat berharga dari kejadian tersebut, untuk kedepannya sekarang Insya Allah saya selalu berusaha memastikan bahwa semua “benar-benar aman” sebelum melakukan aktivitas lainnya.

No comments:

Post a Comment