Monday, July 6, 2020

Pengalaman Lahiran Normal vs Lahiran SC

Vf-Pernah kebayang nggak sih, gimana perjuangan seorang ibu saat melahirkan bayinya? Katanya sakit ya? Emang lebih sakit mana sih prosesnya antara lahiran normal sama lahiran sesar atau biasa disebut SC singkatan dari seksio sesaria alias cesarean section (sumber : ngintip di wikipedia. Hehe ...


Oke jadi buat yang suka banding-bandingin antara dua proses lahiran tersebut, yuk main-main bentar ke blog saya ini siapa tahu ada gambaran gitu ...

Disclaimer : Tulisan ini berdasarkan pengalaman pribadi ya, mungkin bisa jadi berbeda pengalaman di tiap-tiap individu ...

Eit tapi tunggu dulu sebelum dilanjut, saya mau koreksi istilah dikit di sini biar kita bisa menyamakan radar istilah ya ...

Lahiran normal? Emang lahiran normal itu yang bagaimana sih kira-kira? Oh yang nggak lewat sc? Wah berarti yang lewat sc namanya lahiran abnormal dong ... eaaaaakkkkk eaaaaaakkkkkk mulai julid kan, bisa baper semua kalau gini ceritanya ...

Hehe mohon maap, oke jadi lahiran normal yang sering disebut di masyarakat ini biasanya mengacu ke istilah untuk ibu-ibu yang "berhasil" melahirkan tanpa sc ... alias bayinya lahir lewat jalan lahir alami, bukan yang katanya orang-orang lahirnya loncat lewat jendela ... Bukan juga yang lahiran lewat udel. Eaaakkk apa sih bahasnya nggak penting banget ... Ya gimana soalnya jadi ingat dulu sering dibohongin ibu katanya bayi itu lahirnya lewat udel ... hehe ...

Oia kenapa dibilang "berhasil" karena konon memang banyak mitos yang beredar di masyarakat tentang lahiran normal vs lahiran sc ini. Nanti deh ya kapan-kapan kita bahas lagi kalau soal mitos-mitos ini ...

Nah untuk saat ini saya mau bahas di  pengalaman proses lahiran normal vs lahiran sc dulu saja ya ...

Oke, untuk anak pertama dan kedua kebetulan saya melewati proses melahirkan secara normal. Eh tapi yang pertama normal dengan induksi ... iya pakai dikasih obat induksi sama dokter. Cuman saya dikasihnya bukan yang infus drip gitu bentuknya ... 

Nah yang ke 2 normal dengan pecah ketuban terlebih dulu ...

Oia konon katanya ada yang bilang kalau pakai induksi masih dianggap nggak normal. Embuhlah kalau kayak gitu ceritanya ya sebahagianya yang mau kasih istilah normal nggak normal ... 😂😅

Sedangkan anak ke 3 dan 4 dengan berbagai pertimbangan akhirnya dokter menyarankan sc saja ...

Kalau ditanya bedanya apa? Secara singkat saja sih gambarannya, waktu proses melahirkan anak pertama dan kedua dramanya itu sebenarnya di mules menjelang lahiran ...

Drama gimana???

Dramanya itu yaaaaa kayak kalau kita disuruh ngempet mules diare tapi nggak nemu toilet ... hihi ...

Iya karena di saya waktu pembukaan bertambah itu berasa yang bayinya udah pengen keluar saja padahal waktu itu pembukaan belum lengkap. Jadi sama bidan yang bantu disemangatin untuk bisa nahan jangan sampai bayinya keluar dulu, karena dikuatirkan nanti jalan lahirnya sobeklah bengkaklah malah berabe nanti bikin bayinya malah nggak bisa keluar ... Apalagi waktu itu dokternya juga belum datang ke TKP ...

Emang kemana dokternya? Denger-denger sih masih di lift. Tau nggak bayangin dokternya lagi nunggu antrian lift itu waktu berasa lambat berjalan ... 😂

Oia mumpung ingat juga, pengalaman lahiran anak pertama dengan induksi pun berbeda mulesnya sama pengalaman lahiran anak ke dua yang rembes ketuban dulu.

Menurut saya sih ya, ternyata mulesnya kalau rembes ketuban duluan tuh masih lebih mules ketimbang mules kena induksi.

Entahlah ya mungkin karena kalau induksi kan mulesnya cepet banget, jadi ya sudah kerasanya gitu-gitu saja ...

Nah kalau yang pas rembes ketuban itu mulesnya bisa yang datang mules banget terus selow gitu ngilang nggak kerasa mulesnya sampai kata suami saya masih sempat ngorok-ngorok di sela-sela mules tadi. Haha ...

Oia terus kalau pas "lahirnya" gimana? Justru pas sudah pembukaan lengkap dan dokter nyuruh ngeden (eh apa sih bahasa indonesianya ngeden, mengejan kali ya) itu bayinya langsung ya udah keluar dan nggak kerasa sakit yang horor gitu sih ...

Suami yang menemani saya selama proses melahirkan normal di ruang bersalin tadi juga cerita, katanya pas kepala bayinya keluar itu bentuknya ya nggak gede gitu. Terus pas sudah keluar kena udara nggak tau deh katanya kok bisa gede ... haha ... ini dia halu apa saking paniknya coba kasih gambaran kayak gitu ...

Lalu setelah melahirkan gimana? Kalau pengalaman saya sih ya, saya merasa sehat wal afiat segar bugar malah kalau nggak dilarang perawatnya mungkin saya sudah langsung loncat dari kasur. Hihi ...

Tapi ternyata setelah melahirkan secara normal itu saya masih disuruh istirahat dulu selama 2 jam kalau nggak salah. Eh apa  cuma satu jam ya ... eaaakkk banyak lupanya kan ... Tapi yang jelas pas disuruh istirahat itu malah pusing soalnya cuman berani terlentang saja. Hehe ... Nah setelah itu baru deh saya boleh balik ke kamar.

Lucunya saya tuh nggak kerasa yang gimana-gimana maunya ke kamar jalan kaki, eh sama mbak-mbak perawatnya nggak dibolehin disuruh pakai kursi roda. Waduh ... la lapo sih mbak ... 😂😂😂

Abis dari kamar gimana? Ya nggak gimana-gimana malah saya sempat yang mau nanya ke perawatnya kan sungkan tuh mencet bel jadi ya jalan kaki gitu aja dari kamar ke tempat mbak-mbak perawat jaganya. Mbaknya sampai yang terperangah ... hihi ...

Nah pengalaman ini jelas beda sama saat proses melahirkan anak ke 3 dan ke 4 yang dilakukan secara sc karena banyak pertimbangan, salah satunya karena kembar dan posisinya tuh mereka satu melintang satu sungsang dengan bbj yang wow. Jadi dengan alasan keselamatan semua disarankan sc.

Oh iya kebetulan juga kalau nggak salah si kembar ini juga kelilit tali pusarnya.

Sebenarnya pas disarankan dokter untuk lahiran sc saya tuh agak berat menerima keputusan tersebut, karena kejulidan yang beredar di masyarakat adalah banyak yang menganggap kalau lahiran sc itu belum jadi ibu yang seutuhnya. Entah itu mitos dari mana ... feeling saya sih mereka menganggap begitu karena mungkin kalau sc itu dianggap nggak merasakan perjuangan menahan sakit mulesnya lahiran normal ...

Tapiiiii you know whattttt???

Ternyata lahiran sc pun ada drama nya ...

Padahal sebelum sc saya sudah mengumpulkan banyak info ke teman-teman katanya sih halah sakitnya cuman sebentar kok paling sehari aja nanti belajar duduk dsb abis itu udah langsung bisa jalan. Maksimal biasanya 3 hari sudah pulang ...

Ya nggak salah sih ... cumannnnnn 3 hari itu rasanya berabad-abad ... kalau dibayangin itu waktu kayaknya berjalan sangaaaaattt lambat ...

Dih habis lahiran sc boro-boro bisa langsung loncat ... pas balik kamar tuh masih harus terlentang dulu sampai berapa jam gitu (ih lupa kan berapa jam nya)

Habis itu baru boleh belajar miring kanan dan miring kiri. Rasanya gimana??? Jangan tanya rasanya ... rasanya tuh aku takut perutku copot gitu aja ... 😩

Belum puas belajar miring kiri kanan kan, masih ada drama belajar nyusuin tandem kembar ... gimana coba rasanya ... nggak kok nggak sakit, kan obat biusnya masih ada ...

Tapi sekalinya efek obat biusnya mulai habis udah jangan ditanya horornya ... haha ...

Sudah gitu eh ketemu perawat yang galaknya amit-amit. Orang minta diajarin tandem dengan posisi terlentang malah langsung didudukin sambil diomel ... wkwkwkwkwk di situ rasanya aku ingin memaki sambil misuh-misuh tapi aku sudah tak ada tenaga meringis menahan rasa sakit bekas sc ...

Belum lagi dinasehatin sama perawatnya, ibu itu harus kuat, karena bagaimana pun ibu nanti harus berteman dengan rasa sakit bekas sc seumur hidup. Mak down gitu saja rasanya dibilang gitu ...

Eh tapi emang bener sih soalnya ternyata tiap capek dikit bekas sc tuh pasti kerasa yang cenut-cenut. Itu belum termasuk nyeri punggung hebat (di bagian bekas suntikan epidural) di pagi hari kalau pas lagi kecapekan ya ...

Drama lainnya, lupa berapa hari saya akhirnya bisa gedabrukan, yang jelas pas bayi sudah sebulan baru berani antar jemput anak-anak sekolah. Kalau itu sih mungkin nggak seberapa, tapi yang kerasa itu saya yang dulunya hobi nge-mall mulai bukanya mall sampai tutupnya mall setelah sc butuh waktu berbulan-bulan recoverynya untuk benar-benar bisa menghabiskan waktu di mall seperti sebelum-sebelumnya.

Bahkan seingat saya sampai hampir setahun saya cuman sanggup satu tujuan saja kalau ngemall. Sebab kalau banyak tujuan biasanya bekas sc bakal sakit. Kalaupun nggak sakit punggung besoknya suka protes ...

Sudah pokoknya perjuangan banget kalau di saya proses melahirkan sc nya. Itu belum termasuk drama transfusi darah 2 kantong ya setelah saya sc. Nanti deh kapan-kapan insya Allah saya ceritakan detailnya gimana ...

So far kadang sering menghayal, andai waktu bisa diputar kembali, kalau ingat perjuangan sakitnya setelah sc tadi saya mungkin kalau boleh dan bisa pilih maunya lahiran normal saja ...

Tapi kadang jadi sadar lagi itu kan kalau boleh dan bisa milih, masalahnya waktu itu pilihannya cuman boleh sesar. Ya gimana dong ... Namanya ibu ya percaya atau nggak, meski sesakit apapun pasti akan berusaha memilih yang terbaik untuk semua anggota keluarga baik untuk suaminya, anak-anaknya, maupun calon bayinya. Jadi kalau ingat nasehat dokter waktu itu ya memang opsi sc adalah yang terbaik untuk semua ...

So terus kalau masih ada yang bandingin lahiran normal vs lahiran sc dihubung-hubungkan belum jadi ibu seutuhnya ...  biasanya saya cuman senyum aja, sambil mbatin sih, "Oalahhh mbak mbak ... mainnya kayaknya kurang jauh deh ... hihi ..."

Soalnya ya tadi sih, menurut saya dua proses lahiran tersebut sama-sama butuh perjuangan ...

Bedanya cuman mungkin, kalau lahiran normal sakitnya tuh pas menjelang lahiran ... tapi setelahnya ya sudah mak broll ilang nggak kerasa sakitnya ...

Tapi kalau sc sakitnya dan perjuangannya menurut saya lebih ke setelah melahirkannya ...

Intinya sih di dua proses melahirkan tadi ibu tetaplah ibu yang selalu berusaha memilih opsi terbaik dari yang paling baik untuk semuanya tanpa memikirkan bakal sesakit apa nanti proses nya ...

Yaaaa kira-kira seperti lirik lagu, "kasih ibu kepada beta tak terhingga sepanjang masa hanya memberi tak harap kembali bagaikan surya menyinari duniaaaa ..."

*eaaaaakkk nyanyi deh 😂😂😂

4 comments:

  1. Aku ga tahu rasanya sesar kayak apa sakitnya mbak. Taunya normal. Sakitnya pas mules2 itu aja, sama pas dijahit ya ampun ngilu ngerasain benang ditarik di bagian itu haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha ... kok malah jadi keinget dulu pas kecil kalau ibuku gemes gitu misal ngomelin aku gitu tapi sambil guyon oh tau gitu tak masukin lagi kamu ke perut ... terus aku dengan pedenya jawab ya udah buk masukin lagi ta ... wkwkwk ga kebayang ... mungkin ibuku gemes kalau inget perjuangan lahiran eh anaknya malah mokong begini

      Delete
  2. Aku setuju sama inti pernyataan Mbak Vety. Kalau lahiran normal tuh sakitnya pas mau lahiran, nah kalau SC sakitnya pasca operasi. Soalnya aku juga ngalamin hal yang sama, Mbak. Bedanya aku anak pertama yang SC, anak kedua ketiga dan keempat yang normal. Dan gak ada yang kembar. Hihihi.
    Tapi yang aku tahu, emang ada SC yang gak bikin sakit, Mbak. Habis operasi langsung gak sakit. Hebat yah :D Tapi ya biayanya mihil, sih. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya mbak ... kayaknya beda obat juga mungkin ya ... tapi meski gitu aku kemaren minta ga dikasih lho ... malah dimarahin perawatnya katanya aku harus mau berdamai ama sakitnya ... wkwkwkwk ... damai wes damai ... haha

      Delete