Thursday, July 9, 2020

Pengalaman Sakit Gigi Saat Masa Pandemi

Vf-Sakit gigi berjuta rasanya ... cenat cenut cekot cekot ngilu ngilu oh asyiknya ... (nyanyi pakai nada ngawur sambil meringis ini). Duh ternyata sakit gigi itu berat rasanya. Apalagi di masa pandemi gini kalau bisa nggak usah sakit gigi deh ... biar Dilan aja deh yang nahan sakit gigi ... jangan cuma nahan rindu saja dia ... haha ... Ya gimana mau ke dokter gigi itu mikirnya beribu-ribu kali ... Aman nggak ya ... Mahal nggak ya ... Kalau mau ke dokter gigi yang prakter di rs mikirnya ngeri ketemu mbak corona ... tapi kalau periksa ke dokter gigi yang praktek pribadi atau periksa ke klinik gigi khusus mikir lagi, kira-kira mahal nggak ya ... dicover nggak ya sama asuransi ... hihi ... Belum lagi mikirnya kira-kira kalau kayak di tempat praktek pribadi alatnya apa sudah sesteril seperti kayak di rumah sakit pada umumnya yang biasanya mungkin lebih punya alat gede-gede yang khusus untuk mensteril peralatan medis gitu??? Jadi gimana enaknya???

Ketika Obat Sakit Gigi Sudah Nggak Mempan Menahan Rindunya Gigi Bertemu Dokter Gigi ...

Sekali dua kali tiga kali sakit gigi masih bisa ditahan ... empat kali lima kali masih bertahan ... sampai seminggu, dua minggu, sebulan masih ditahan-tahanin pakai obat anti nyeri. Berhubung menyusui biasanya cuma berani minum kalau nggak Sanmol ya mefinal (Yah nyebut merk deh ...). Eh nggak papa kan nyebut merk sesuai kenyataan yang ada ... Haha ...

Oh iya ngomong-ngomong soal mefinal atau asam mefenamat ini sebenarnya yang saya tahu dari beberapa orang katanya kurang disarankan untuk ibu menyusui. Cuman saya nekad karena dulu jaman sakit gigi saat masih menyusui si kakak pertama saya pernah diresepkan obat tersebut dengan alasan antara manfaat dan faktor resiko lebih besar manfaatnya, sebab saat itu saya sudah nggak menyusui asi eksklusif saja, alias bayi yang saya susuin sudah bisa makan dan nyemil. Jadi jadwal minum obatnya bisa diatur jaraknya sama waktu menyusui si bayi. Nah begitu juga saat ini kebetulan si adek-adeknya juga meski masih ASI tapi sudah bisa makan nasi, es krim, dan nyemil-nyemil lainnya, jadi saya beberapa kali nekad minum mefinal kalau pas sakit giginya muncul parah. Itupun minumnya juga waktu benar-benar parah sakitnya dan tentu kalau pas lagi parah gitu saya biasanya nggak bakal konsen nyusuin bayi jadi otomatis bakal menghindari episode menyusui juga.

Warning !!! Untuk pemakaian obat bagi ibu menyusui tetap sebaiknya konsulkan dengan dokter, sebab ada beberapa obat yang ikut terserap dan keluar melalui ASI. Jadi kalaupun terpaksa minum obat di saat menyusui pasti ada tips khusus untuk ibu menyusui agar tetap aman bagi bayi yang disusuin.

Nah sayangnya makin ke sini, sudah lebih dari dua bulan sakit giginya nggak makin berkurang malah makin seru cihuy sakitnya. Iya cihuy banget karena bahkan cuma dibuat minum air putih saja sudah linu nggak karu-karuan. Ya kalau cuma dibuat makan sakit mungkin bisa diakalin dipakai puasa sunnah, lah tapi kalau dibuat minum saja sakit kan gimana ...

Jadi ya sudah daripada berat nahan haus saya nekad saja mau ke dokter gigi. Setelah menimbang-nimbang lama akhirnya saya memutuskan ke praktek dokter gigi yang ada di rumah sakit saja. Berbekal saran dari beberapa teman disarankan nyari rumah sakit yang nggak jadi rujukan pasien covid saja.

Alasan saya nyari dokter gigi yang praktek di rumah sakit apalagi kalau bukan demi biar dicover asuransi. Haha nge-hek sekali ya alasan saya ... ih ya sudah sih biarin mau dibilang rakyat jelantah yang masih jadi sobat missqueen ya biarin. Mau bagaimana lagi dari beberapa cerita teman konon saat kita kontrol ke dokter gigi biasanya kita kena charge biaya APD dokter dan segala tetek bengeknya. Sudah kebayang kan gimana beratnya nanti biayanya. Jujur saya keder. Haha ...

Singkat cerita setelah sepagian masak sambil menahan ngilu dan mencoba bertahan sebentar dengan minum mefinal akhirnya saya cuss juga ke rumah sakit. Setelah sampai di rumah sakit saya melihat beberapa orang sebelum masuk disuruh cuci tangan pakai air mengalir dan sabun dulu sama bapak securitynya. Jadi tanpa diminta saya ikut cuci tangan juga. Setelah cuci tangan saya langsung diukur suhu dan masuk lalu daftar.

Oh iya sebelum berangkat ke rumah sakit saya sudah kayak orang mau berangkat perang persiapannya. Mulai nyiapin bawa handsanitizer, disinfektan, masker ganti dua lembar, nggak lupa bawa air mineral sama permen pelega tenggorokkan buat jaga-jaga saja kalau-kalau disuruh antri lama dan kelaparan atau kehausan setidaknya saya nggak rungsing mikir nyari cemilan di rumah sakit.

Ternyata waktu sudah daftar dll, saya baru sadar tempat praktek dokter giginya nggak seramai bayangan saya. Ya iyalah dodolnya saya ... bisa-bisanya nggak sadar, lah kalau saya saja mau ke rumah sakit buat periksa gigi mikirnya sampai berbulan-bulan apalagi orang lain kan ya ...

Ngomong-ngomong soal kontrol ke dokter gigi, tadi waktu di pendaftaran mbaknya sempat nanya juga sih mau kontrol apa? Sebab kalau scaling katanya nggak dicover asuransi. Halah mbak kok mikiri scaling batin saya, ini kalau tambalan meski lubangnya lebar kalau nggak ngilu pas dibuat minum saya nggak bakal nekad ke sini kali. Haha ...

Oke setelah daftar saya langsung menuju ke tempat perawat bagian nerima pasien yang mau kontrol ke dokter gigi. Lalu saya ditensi disuruh nimbang, dan ditanya apa ada riwayat diabetes atau penyakit lain? Apa selama 3-4 hari ke belakang ini pernah ada gejala flu dsb?

Setelah saya jawab nggak ada, sama perawat saya disuruh nunggu di depan ruang dokter. Nggak lama nunggu sebentar (nggak sampai 5 menit kayaknya) saya sudah langsung diperbolehkan masuk ke ruang dokter gigi. Saya lihat dokter dan perawatnya sudah pakai APD lengkap dengan face shield dan masker dua lapisnya.

Lalu saya dipersilahkan duduk, dan berkumur dulu minimal 20 detik dengan cairan khusus berwarna cokelat gitu. Setelah itu baru diperiksa sama dokternya, dan dokternya terperangah melihat lubang giginya. Katanya pantes sakit wong lubangnya sudah kayak sumur. Haha ... ya iya dok kalau belum kayak sumur kayaknya saya juga masih bertahan kali di rumah ngapain masa begini nekad ke rumah sakit. Hihi ...

Waktu diperiksa nggak tahu ya diapakan saja yang jelas pas ada alat masuk mulut, justru di situ saya agak kuatir.  Ya cuman semacam kuatir itu alatnya abis masuk mulutnya orang lain kira-kira masuk ke mulut saya aman nggak ya, sudah disetril nggak ya. Tapi ya pikiran itu cuman bertahan sebentar soalnya sesaat saya langsung tereak-tereak kesakitan ... kayaknya sih lubang sumurnya tadi lagi disemprot air. Wkwkwk ...

Jadi udahlah namanya pikiran kemana-mana pupus hilang seketika berganti drama nahan ngilu, sambil dokternya wanti-wanti sebisa mungkin masa pandemi begini jangan lama-lama di rumah sakit. Asyik sih menurut saya dokternya kerja cepat nggak bertele-tele. Setelah disemprot nggak tahu diapakan lagi nggak lama pokoknya lubangnya ditutup lagi. Setelah itu dokternya bilang, “Miinggu depan kontrol lagi ya ...”

“Walah kontrol lagi dok???” Tanya saya sambil agak kaget plus mbayangin keribetan prosedur dari rumah kalau mau ke rumah sakit lagi ... hihi ...

Singkat cerita selesai diperiksa saya dikasih kertas gitu disuruh bawa ke kasir. Bersyukur nggak pakai dikasih resep buat nebus obat segala, soalnya mikirnya kalau pakai nebus obat di rumah sakit nanti musti antri lagi lama lagi di rumah sakit.

Pas bayar di kasir pun Alhamdulillah nggak pakai antri karena nggak ada antrian ...

Cuman sempat agak takjub pas lihat tagihan dengan nominal saju juta ... wkwkwkwk ... Ya emang dua sih sebenarnya yang ditambal ... tapi nggak nyangka bakal setakjub itu tagihannya ... hihi ... Apalagi ingat tadi sebelum berangkat ke rumah sakit sama suami, saya diminta bawa atm, katanya buat jaga-jaga saja semisal nggak dicover asuransi setidaknya nggak bolak balik bisa bayar sendiri dulu. Kalau tahu bayar sendirinya segini bisa kaget jangan-jangan. Gimana nggak kaget kalau nganggur-nganggur harus keluar duit segitu. Hehe ...

Ngasih tahu suami totalannya ngajak kaget berjamaah saja sih ... hihi ...
Tapi kalau dari cerita teman-teman yang pernah ke dokter gigi di masa pandemi begini sebenarnya nggak kaget juga sih dengan nominal tagihan tersebut, karena beberapa cerita biasanya di tagihannya ada semacam charge biaya apd dll tadi. Nah kalau kayak saya tadi nggak tahu juga apa kira-kira biaya apd ikut masuk tagihan karena kebetulan lupa nggak lihat detail rinciannya.

Oh iya bahkan ada juga teman yang cerita kalau ke klinik gigi khusus gitu (terpisah dari rumah sakit) biasanya diminta rapid test dulu. Nah, kalau kayak saya kemaren nggak pakai diminta rapid test sih, kurang tahu juga apa pertimbangannya, khusnudzon saya sih alat-alat di sana sudah disteril dengan baik dan benar dengan alat khusus mungkin yang hanya dipunyai oleh rumah sakit. Hehe ...

Tapi sebagai antisipasi dari saya pribadi sih, dari rumah saya bawa permen pelega tenggorokkan yang katanya mengandung anti virus itu. Iya yang sempat heboh ituuuuu merknya tapi nggak sampai hilang dari peredaran kok ... hehe ...

Niatnya sih tadi setelah mulut diobok-obok sama dokter gigi saya mau langsung ngemut permen itu ... tapi apadaya boro-boro mau ngemut permen ... pipi kena hembusan AC aja sudah cekot-cekot linu-linu. Jadi ketimbang ngemut permen saya pilih opsi nelen obat mefinal dulu lah, sambil jungkir balik nggak karuan.

Ini habis dari dokter gigi kok malah sakit sih gigi ...
Iya sih tadi dokter bilang itu nanti memang bakal agak sakit dikit tapi lama-lama bakal reda sendiri kok hilangnya, jadi kalau masih tahan ya tahan saja nggak usah minum obat apa-apa ...

Berhubung nggak kuat apa daya jadi ya sudah saya minum obat dulu ...

Oh iya tambahan lagi, karena tujuan saya mau ke rumah sakit jadi untuk episode kali ini saya pakainya masker hijau yang medis itu ya bukan masker kain biasa. Pertimbangannya banyak, salah satunya rumah sakit kan banyak orang sakit, jadi buat antisipasi saja biar kayak orang mau perang tapi nggak kayak mau bunuh diri.

Dan waktu diperiksa kan maskernya dilepas, jadi karena sudah dilepas dan bagian dalamnya sudah nempel kemana-mana (di baju) yang saya nggak tahu kira-kira di jalan tadi kecipratan droplet mengandung virus atau bakteri apa nggak, maka buat cari aman saya ganti pakai masker baru lagi.

Setelah selesai semua urusan admin dll nya, saya segera keluar dari rumah sakit dan cuci tangan pakai air mengalir dan sabun yang ada di pintu keluar rumah sakit lalu meluncur pulang ke rumah, dan sampai rumah ya tetap pakai ritual seperti biasanya, cuci tangan semprot-semprot disinfektan ke barang bawaan termasuk sepatu yang habis dipakai tadi. Lalu mandi dan keramas ... dan karena pas sampai rumah masih sakit gigi jadi skipp ritual sikat gigi tapi diganti ritual kumur pakai obat kumur dulu minimal 20 detik.

2 comments:

  1. Wah mendebarkan ya Mbak pengalaman periksa gigi saat pandemi gini. Kalau aku pengalaman ke rumah sakit yang jadi tempat perawatan pasien Covid 19 juga nggak begitu ketat, standart aja protokolnya mulai dari pakai masker, hand sanitizer dan cek suhu tubuh. Semoga kita selalu sehat dan dijauhkan dari virus Covid 19 aamiin.

    ReplyDelete
  2. Memang kalo musim pandemi gini, ya tricky banget kalo kudu ke klinik atau RS ya Mba
    Semogaaa sehat2 selaluuuuu

    ReplyDelete